Pages

Sunday, 9 December 2012

GANGGUAN EMOSI PADA ANAK, GEJALA & PENANGANNYA

Gangguan emosi adalah keadaan emosi yang dialami seseorang yang dapat menimbulkan gangguan pada dirinya. Baik karena emosi yang dialami terlalu kuat misalnya sangat sedih, tidak ada emosi yang hadir misalnya tidak merasa bahagia atau emosinya menimbulkan konflik misalnya terlalu sering marah. Emosi merupakan salah satu ciri keberadaan manusia sebagai makhluk individu dan sosial. Dengan adanya emosi, manusia mempunyai dinamika kehidupan. Seorang yang terlalu emosional atau tidak memiliki emosi akan sulit diterima oleh lingkungan karena ia akan bersikap berlebihan atau tidak peka terhadap orang lain. Begitu pentingnya emosi bagi hidup manusia, salah satu cara agar manusia tersebut dapat mengendalikan emosi adalah dengan membinanya sejak kecil.
Emosi adalah tergugahnya perasaan yang disertai dengan perubahan-perubahan dalam tubuh, misalnya otot-otot yang menegang, debaran jantung yang cepat dan sebagainya. Selain itu emosi juga dapat didefinisikan sebagai keadaan pikiran/perasaan terhasut dalam waktu singkat dari suatu organisme. Emosi tersebut dapat diwujudkan dalam perubahan fisiologis ketika seseorang terangsang secara mental dan fisik. Pengalaman dinamis tersebut adalah suatu reaksi psikologis yang terdiri dari kognisi, afeksi dan konasi yang jika dapat dikontrol mengakibatkan  kesejahteraan seseorang.

Perkembangan Emosi Anak Balita

  • Mengekspresikan berbagai emosi dan mampu menggunakan label yang sesuai seperti gila, sedih, gembira, dan hanya untuk membedakan perasaan mereka. Selama usia prasekolah, kondisi emosional anak tergantung situasi tertentu dan dapat berubah secepat mereka beralih dari satu aktivitas ke aktivitas lainnya. Terdapat internalisasi meningkat dan regulasi atas emosi mereka. Memperoleh kognitif baru dan kemampuan bahasa, mereka belajar untuk mengatur emosi mereka dan menggunakan bahasa untuk mengungkapkan bagaimana perasaan mereka.
  • Emosi sebagian besar di permukaan.
  • Pada satu saat di dalam kelas, Matius tertawa tak terkendali tentang wajah lucu yang temannya. Dalam sepersekian detik, Matius menangis karena Nathan menjulurkan lidahnya padanya. “Saya hanya membuat wajah lucu,” kata Nathan.
  • Memahami emosi berbeda yang mereka alami, namun mereka mengalami kesulitan mengatur emosi dan menggunakan label yang tepat untuk menggambarkan emosi. Emosi mereka sangat terhubung ke peristiwa dan perasaan yang terjadi pada saat itu
  • Memiliki kesulitan memisahkan perasaan dari tindakan. Jika mereka merasakan sesuatu, mereka mengungkapkannya. Jika mereka menginginkan sesuatu, mereka mencoba untuk mengambilnya. Menunda kepuasan dan mengendalikan perasaan impulsif sering tantangan. Rasa ingin tahu alami mereka sering dapat membawa mereka ke dalam kesulitan.
  • Dapat sering menggunakan cara-cara fisik untuk menyelesaikan konflik bukan dengan cara lisan untuk menyelesaikan konflik
  • Mengajar anak-anak cara yang tepat untuk mengekspresikan emosi mereka merupakan tonggak penting dalam perkembangan mereka. Konflik yang timbul selama kebutuhan dua anak-anak untuk objek yang sama yang umum, anak-anak belajar bagaimana menyelesaikan konflik dengan cara yang dapat diterima secara sosial
  • Mereka sering mengekspresikan emosi mereka melalui amarah atau tampilan fisik. Hal yang sama berlaku ketika mereka bahagia, mengungkapkan sukacita mereka melalui tawa tak terkendali dan / atau pekik kegembiraan.
  • Mulai memahami bahwa ekspresi emosi yang ekstrim dapat memiliki efek pada orang lain di sekitar mereka.
  • Mulai mengembangkan rasa humor. Mungkin tertawa hanya untuk membuat orang lain tertawa. Mereka akan geli pada hal-hal yang dilakukan oleh orang dewasa. Kekonyolan ini disertai dengan pesona dengan humor “toilet” di mana kata-kata seperti “kotoran” dan “pipis” dapat menghasilkan tawa histeris dari kelompok empat puluh tahun. Mereka juga mulai memahami sifat lelucon, ketika orang mengatakan hal-hal untuk tujuan tunggal menjadi lucu. Mereka dapat menghabiskan jumlah tak terbatas waktu menceritakan teka-teki klise yang sama atau lelucon berulang-ulang dan tertawa setiap kali.
  • Memiliki kekhawatiran bahwa mereka dapat mengidentifikasi. Mereka ingin tidur dengan lampu malam dan tidak akan turun ke ruang bawah tanah yang gelap saja. Rakasa buku, seperti Ada Nightmare in My Closet oleh Mercer Mayer (1969) dan
  • Ketakutan dan kekhawatiran masih terjadi dalam usia ini
  • Mulai mengerti bahwa mimpi adalah sesuatu yang berbeda dari benar-benar terjadi dan mulai membedakan antara apa yang mereka lakukan dan apa yang mereka impikan.
  • Memahami bahwa orang lain memiliki perasaan juga
Empat hal penyebab gangguan emosi pada anak
  1. Emosi tertentu, seperti depresi, kecemasan, dan kemarahan yang terlalu sering atau terlalu kuat.
  2. Karena tidak mampu menunjukkan rasa sayang, kepercayaan, marah atau penolakan.
  3. Kesulitan untuk bersosialisasi dengan orang lain. Misalnya teman sekolah membuat merasa bersalah, teman-teman mengecewakan

Gejala Gangguan Emosi pada Anak

Pada Bayi:
  • Lebih dominan berteriak daripada mengoceh
  • Suka gemes dan geregetan
  • Suka memukul muka orang tua atau orang yang digendong
  • Suka menggigit dan menjilat
  • Sering menggeleng-geleng kepala
  • Headbanging (sering menjatuhkan badan ke belakang dengan kepala lebih dahulu)
  • Terlalu sensitif, cepat terganggu/terusik
Pada Anak
  • Anak tampak sangat pemalu
  • Impulsif: Bila berbicara, menangis dan tertawa berlebihan
  • Suka membanting mainan bila marah
  • Suka mencubit, menggigit
  • Sering memukul-mukul kepala
  • Mudah tersulut emosi dan marah-marah
  • murung,
  • Malas sekolah, menolak sekolah atau bolos sekolah
  • suka iri hati
  • pendemdam
  • berperangai buruk.
Derajat Gangguan Emosi Pada Anak
  • Gangguan Emosi Ringan Gangguan tingkat ringan biasanya tidak terlalu kelihatan cirri-cirinya dari luar. Mungkin dengan emosi yang ringan ini tiap anak dapat mengontrol masing-masing dirinya sendiri. Akan tetapi jika diteliti lebih jauh lagi, biasanya pertumbuhan emosinya tidak sesuai dengan tahapan yang seharusnya di alami oleh seorang anak. Misalnya : Pada anak balita, seharusnya seorang anak mau berbagi dengan teman-temannya. Namun terkadang sang anak juga suka marah apabila mainannya dipinjam oleh temannya.
  • Gangguan Emosi Sedang Gangguan emosional ini agak lebih kelihatan dibandingkan dengan emosional yang ringan. Seperti bisa marah, takut atau pun sedih yang seharusnya normal-normal saj jika terjadi pada anak-anak yang lain. isalnya : Sang ibu menyuruh anaknya untuk pergi ke kamar mandi. Tujuannya cuci kaki, cuci tangan dan sikat gigi sebelum tidur secara sendirian. Namun sang anak menolak. Dengan alasan takut pergi ke kamar mandi sendirian. Penolakan sang anak sangatlah kuat, sehingga dia bisa menjadi menangis, atau marah kepada orangtuanya.
  • Gangguan Emosi Berat Manifestasinya lebih jelas sekali dari luar, di karenakan perilaku sang anak yang terlihat janggal dan tidak seperti perilaku biasanya. Ketika anak sedang marah, anak itu akan mengamuk, berteriak-teriak bahkan ada yang menyakiti dirinya sendiri. isalnya : Sang anak takut dengan seekor kecoa yang suka berada pada kamar mandi. Ketika ia melihat kecoa, maka ia akan terlihat pucat, menjerit dan menangis sekeras-kerasnya.
Jenis Emosi
Jenis emosi Kepribadian Diagnostik
Takut Penakut Penghindaran
Marah Pemarah Antisosial
Bahagia Mudah bergaul Hipomanik
Sedih Pemurung Distimik
Penerimaan Terpercaya Histrionic
Jijik Kejam Paranoid
Pengharapan Mengontrol Obsesif-kompulsif
Terkejut Peragu Borderline
Pada umumnya gangguan emosional berkisar pada persoalan emosi takut dan kecemasan. Takut sebagai reaksi terhadap situasi yang berbahaya dan cemas sebagai antisipasi dari rasa takut.
Berbagai jenis fobia merupakan emosi takut yang berlebih.
  • Takut akan tempat tinggi (acrophobia)
  • Takut pada tempat terbuka (agoraphobia)
  • Takut cahaya dan kilat (astraphobia)
  • Takut air (hydrophobia)
  • Takut makan (sitophobia)
  • Takut diracuni (toxophobia)
  • Takut pada orang asing (xenophobia)
  • Takut kegelapan (nyctophobia)
  • Takut kotor (mysophobia), dan takut-takut lainnya.
Gangguan kecemasan mencakup antara lain
  • gangguan panik (panic disorder)
  • fobia sosial (social phobia)
  • gangguan obsesif-kompulsif
  • gangguan stress pasca-trauma
  • gangguan kecemasan umum.
Orang fobia mengalami suatu keadaan dimana dirinya butuh memasuki situasi yang menakutkan, yang kemudian memunculkan kecemasan sebagai antisipasi. Jika dipaksa memasuki situasi yang menimbulkan fobia, ia biasanya akan mengalami kecemasan yang sangat kuat. Oleh karenanya, biasanya mereka menghindar dari tempat-tempat itu. Salah satu fobia, yakni fobia sosial memiliki dimensi khusus. Seseorang yang mengalaminya memiliki ketakutan luar biasa pada penilaian dan evaluasi dari orang lain. Ketakutan akan dihina atau disindir sangat berlebihan sehingga membatasi diri bergaul dengan orang lain. Biasanya fobia sosial dialami oleh remaja. Mungkin Anda pernah mendapati seseorang yang tidak bisa berbicara di depan orang pada remajanya, tapi setelah dewasa menjadi pembicara yang mahir. Barangkali dulu pada saat remaja orang itu mengalami fobia sosial yang menghilang seiring kedewasaan.
Terdapat beragam gangguan emosional lainnya. Orang yang sangat ekstrem intensitas marahnya biasanya disebut kepribadian antisosial. Lalu orang yang sangat berlebihan merasakan tuntutan bahagia adalah penderita gangguan hipomanik. Dalam tabel berikut ditunjukkan hubungan antara emosi dengan gangguan yang dialami jika emosinya terlalu ekstrem.
Adapun jika emosinya sering diulang secara intensif namun belum ekstrim, maka masih hanya disebut sebagai sifat kepribadian.
Penanganan
  • Kedekatan emosional dengan anak ternyata punya manfaat yang sama jika dibangun oleh kedua orangtua atau orangtua tunggal. Masa yang dianggap penting untuk membangun bonding adalah dua tahun pertama kehidupan anak. Ikatan emosional yang baik antara orangtua dan anak harus dikembangkan sedini mungkin karena berdampak jangka panjang dalam kehidupan anak. Anak-anak yang memiliki bonding atau ikatan yang kuat dengan orangtuanya lebih jarang memiliki gangguan emosi atau perilaku di usia sekolah. Rasa aman dan hubungan yang positif dengan salah satu orangtua sebenarnya sudah memenuhi kebutuhan anak akan rasa aman sehingga cukup sebagai fondasi bagi perkembangan emosinya.
  • Ketika anak Anda marah, biarkan dia melaksanakan kewenangan lebih
  • Kadang-kadang harus memilih pertempuran dan ada juga yang tidak patut diperjuangkan. Ini tidak bisa lebih benar sebagai anak Anda berlangsung dari menjadi seorang anak ke remaja. Sebagai anak Anda tumbuh secara intelektual dan emosional antara usia delapan dan dua belas, Anda secara alami akan ingin memberinya lebih banyak tanggung jawab sehingga ia bisa tumbuh menjadi orang dewasa yang bertanggung jawab. Ini berarti bahwa ketika ia marah karena dia ingin membeli mainan murah dengan susah payah uang memotong nya rumput, dan kau tahu itu adalah ide yang buruk, Anda bisa menyerah di tanah dan membiarkan konsekuensi dari pilihannya berbicara untuk diri mereka sendiri. Dengan cara ini, Anda bisa meluangkan sendiri pertempuran dan ia dapat tumbuh menjadi orang dewasa yang tenang, bijaksana dan diskriminasi yang tidak memungkinkan emosinya untuk memerintah dirinya. Hal ini merupakan “realitas disiplin” karena kenyataan menyajikan disiplin. Untuk beberapa anak, terutama mereka yang berkemauan keras dan sering menuntut bahwa mereka mendapatkan jalan mereka, itu adalah cara yang bagus untuk pergi.
  • Jangan hanya berbicara dengan anak Anda tentang kemarahannya ketika dia marah.
  • Saat marah sulit sekali diberi pengertian sebaiknya diamkan sejenak sampai emosinya mereda. Namun, penting bahwa jika Anda ingin anak Anda untuk belajar bagaimana menangani kemarahannya dengan cara yang konstruktif, Anda harus berbicara dengan dia ketika dia tidak marah.
  • Sebagai bagian dari membantu anak Anda, biarkan dia tahu bahwa sejak dia semakin tua, ia dapat lebih bertanggung jawab dalam membantu dirinya sendiri, karena Anda tidak akan selalu ada untuknya. Menunjukkan rasa simpati dengan membiarkan dia tahu bahwa itu normal untuk marah kadang-kadang. Tapi juga mengatakan kepadanya bahwa bagaimana dia bereaksi terhadap kemarahannya adalah pilihannya dan bagaimana ia memilih baik akan membuat dia lebih sengsara atau membantunya.
  • Tanyakan padanya bagaimana perasaannya (dalam emosi dan tubuhnya), apa yang terjadi yang membuatnya marah, bagaimana ia menanggapi, apa hasilnya dan bagaimana ia bisa merespon waktu berikutnya. Seiring waktu, ia mungkin mulai melihat hubungan antara tindakan dan hasilnya.
  • Bantulah anak Anda membuat rencana disiplin sendiri Setelah anak Anda mulai melihat bahwa kemarahannya bisa menjadi masalah, dan itu membuat hidupnya sulit, Anda bisa dengan tenang berkonsultasi dengannya tentang konsekuensi jika ia merespon tidak tepat. Pertama, Anda harus menentukan apa yang “pantas” berarti. Dengan berdiskusi dengan dia, bertanya apakah itu melibatkan seseorang memukul, menyebut mereka nama atau meludah. Biarkan dia memutuskan. Saya telah menemukan bahwa kebanyakan anak-anak luar biasa jujur ​​tentang apa yang benar dan salah ketika mereka tidak terancam.
  • Setelah Anda telah membuat daftar apa yang tidak respon diterima marah, Anda dapat membuat daftar lain apa yang akan dilakukannya ketika dia bertindak tidak tepat. Misalnya, dia akan menempatkan dirinya dalam time-out? Menghabiskan sore di kamarnya? Atau berikan mainan berharga ke teman?
  • Anda juga dapat menawarkan alternatif yang sehat untuk mengekspresikan kemarahannya, seperti teriakan di luar sampai ia merasa lebih baik, memukul mainan lembut dalam privasi kamarnya, atau menggambar sebuah gambar tentang perasaannya ketika dia marah. Setelah rencana Anda selesai dan Anda berdua setuju,
  • Anda berdua dapat menandatanganinya dan posting di suatu tempat yang jelas untuk referensi di masa mendatang. Dengan cara ini, dia tidak bisa mengatakan dia tidak pernah menjadi bagian dari proses pengambilan keputusan, dan menempatkan dia bertanggung jawab atas jawabannya.

0 comments:

Post a Comment